17 Tanda dan Gejala Usus Buntu yang Sering Terjadi

Gejala usus buntu

Kalimat.id – Gejala Usus Buntu – Usus buntu adalah salah satu organ tubuh manusia yang berukuran 5-10 centimeter. Usus buntu tidak memiliki fungsi yang berguna bagi tubuh.

Namun, keberadaan usus buntu dalam tubuh justru sangat berbahaya jika meradang. Usus buntu yang meradang jika dibiarkan, sewaktu-waktu akan pecah dan berakibat fatal.

Radang usus buntu atau apendisitis biasanya terjadi pada usia 10-30 tahun. Gejala yang ditimbulkan oleh penyakit usus buntu sangat mirip dengan gejala maag. Hanya saja nyeri yang dirasakan penderita radang usus buntu terjadi secara terus menerus.

Penyebab Penyakit Usus Buntu

Secara ilmiah, penyebab penyakit usus buntu belum bisa dipastikan. Namun, ada beberapa faktor yang disinyalir menjadi penyebab radang usus buntu, yaitu:

– Penyumbatan pada rongga usus buntu
– Tinja yang mengeras
– Cedera pada area perut
– Pembengkakan dinding usus buntu
– Infeksi pada saluran pencernaan
– Tumor pada perut

Tanda dan Gejala Radang Usus Buntu

1. Pеrut Tіdаk Nуаmаn

Gejala yang pasti muncul saat usus buntu mengalami peradangan adalah rasa tidak nyaman pada perut. Semakin parah radang usus buntu, maka rasa tidak nyaman pada bagian perut akan semakin meningkat.

2. Sаkіt Pаdа Puѕаr

Gejala lainnya yang perlu diwaspadai adalah rasa nyeri pada pusar. Hal ini terjadi karena pusar berhubungan langsung dengan usus. Saat organ usus mengalami radang atau infeksi, maka pusar akan terasa sakit, terutama jika disentuh.

3. Hіlаng Selera Mаkаn

Seperti yang telah dijelaskan pada poin sebelumnya, orang yang mengalami masalah pada usus buntu akan merasa tidak nyaman pada bagian perut sehingga mempengaruhi selera makan.

Jika dibiarkan terus-menerus, penderita akan mengalami penurunan berat badan yang signifikan karena kurang asupan nutrisi.

4. Dіаrе

Orang yang mengalami radang pada usus buntu sangat rentan terkena diare. Kebanyakan orang tidak menyadari gejala yang satu ini, mereka menganggap diare yang dialami hanya karena salah makan atau masuk angin saja.

Radang usus buntu akan mengganggu kinerja sistem pencernaan. Selain itu, akan terjadi penumpukkan gas pada perut, sehingga mengakibatkan diare.

5. Dеmаm

Gejala usus buntu lainnya yang jarang disadari oleh penderita ialah demam. Demam terjadi akibat adanya infeksi pada usus buntu. Demam tidak akan muncul jika usus buntu tidak mengalami infeksi atau radang.

6. Kеѕulіtаn Buаng Gаѕ

Radang usus buntu ternyata bisa membuat penderita kesulitan saat buang gas. Hal ini karena usus buntu berdekatan dengan organ pencernaan lainnya.

Saat usus buntu mengalami peradangan, maka saluran usus akan mengalami penyumbatan, sehingga gas yang ada dalam perut menjadi sulit dikeluarkan. Akibatnya, gas akan menumpuk dalam rongga perut.

Gas yang menumpuk akan membuat perut terasa penuh dan penderita akan semakin merasa tidak nyaman pada area perut.

7. Nyeri Perut Bagian Kаnаn

Gejala yang menjadi ciri khas radang usus buntu ialah nyeri perut pada bagian kanan. Ada cara sederhana untuk memastikan apakah anda mengalami masalah pada usus buntu atau tidak.

Tekan perut bagian kanan, jika terasa nyeri, maka kemungkinan besar anda terkena radang usus buntu. Segera periksakan diri ke dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

8. Nуеrі yang Tеrаmаt Sаngаt

Saat radang usus buntu semakin parah, penderita akan mengalami rasa nyeri yang semakin hebat pada perutnya. Pada tahap ini, penderita sudah tidak bisa lagi beraktivitas seperti biasa dan harus segera dibawa ke rumah sakit untuk menjalani perawatan yang intensif.

9. Mual

Radang usus buntu juga menyebabkan rasa mual pada penderita. Rasa mual tersebut diakibatkan oleh inflamasi yang membuat perut nyeri dan adanya penumpukkan gas didalam perut.

Rasa mual yang ditimbulkan hampir mirip dengan gejala sakit maag dan muntaber. Gejala mual tidak selalu diakibatkan oleh radang usus buntu, oleh sebab itu, jika anda merasakan mual dalam waktu yang lama, ada baiknya segera periksakan kondisi tubuh anda ke dokter.

Selain itu, salah mengonsumsi makanan juga bisa mengakibatkan mual berlebihan. Untuk itu, kebersihan makan harus selalu diperhatikan dan dijaga agar saluran pencernaan bisa terjaga dengan baik.

10. Muntah-Muntah

Selain menimbulkan mual, penderita radang usus buntu juga mengalami gejala muntah-muntah. Hal ini ada kaitannya dengan usus buntu yang meradang dan infeksi.

Penderita yang mengalami muntah-muntah tentunya akan kekurangan cairan tubuh secara signifikan.

Selain itu, nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh juga tidak tercukupi secara maksimal, karena seluruh makanan yang ada diperut dikeluarkan kembali melalui muntah. Akibatnya, penderita akan menjadi lemah dan tidak berenergi.

Kondisi seperti ini bisa diminimalisir dengan mengonsumsi makanan-makanan yang tidak menimbulkan rasa mual. Dan tentu saja anda harus segera memeriksakan diri ke tenaga medis untuk mendapatkan pengobatan yang sesuai.

11. Perut Kеmbung

Masih seputar masalah pencernaan, radang usus buntu bisa mengakibatkan perut menjadi kembung. Perut kembung sering dianggap remeh oleh kebanyakan orang.

Mereka hanya berpikir perut mereka kembung karena masuk angin biasa atau salah makan. Namun, kembung yang disebabkan oleh penyakit usus buntu tidak akan hilang begitu saja.

Kembung karena radang usus buntu biasanya terjadi secara terus menerus setiap hari dan dalam waktu yang cukup lama. Gejala ini tidak bisa disembuhkan dengan obat kembung biasa, tetapi harus dilakukan operasi pengangkatan usus buntu.

Jadi, jangan remehkan jika anda menderita perut kembung dalam waktu yang lama, karena bisa jadi itu merupakan gejala penyakit usus buntu.

12. Punggung Terasa Nyeri

Tak hanya nyeri pada area perut, punggung juga akan terasa nyeri saat seseorang mengalami radang usus buntu. Rasa nyeri memang berawal dari perut, namun karena radang usus buntu yang semakin parah, rasa nyeri pun mulai merambah ke area punggung.

Jika anda mengalami sakit pada perut yang menjalar ke daerah punggung, maka waspadalah. Pencegahan dan deteksi secara dini gejala penyakit usus buntu sangat diperlukan, karena jika usus buntu sudah pecah akan berkaibat sangat fatal bagi penderita.

13. Pеrut Sеrіng Krаm

Gejala usus buntu lainnya yang tidak bisa dianggap remeh yaitu kram pada perut. Kram pada perut sering dialami wanita pada saat periode menstruasi.

Namun, jika kram perut berlanjut di luar periode menstruasi, maka besar kemungkinan anda menderita radang usus buntu. Kram perut pada penderita apendisitis tidak menghilang begitu saja. Perlu penanganan lebih lanjut untuk mengatasinya.

14. Nyeri Sааt Bеrkеmіh

Selain nyeri pada perut, rasa nyeri saat berkemih juga merupakan salah satu gejala apendisitis atau radang usus buntu. Hal ini disebabkan oleh usus buntu yang meradang dan membengkak sehingga berpengaruh pada saluran kencing.

Nyeri saat berkemih bisa juga terjadi akibat infeksi pada saluran kencing. Untuk lebih jelasnya, segera lakukan pemeriksaan lengkap agar anda tahu penyebab yang sebenarnya, apakah karena radang usus buntu, atau karena penyakit lainnya.

15. Meningkatnya Sеl Dаrаh Putіh

Gejala berikutnya yang bisa timbul karena radang usus buntu adalah meningkatnya sel darah putih dalam tubuh. Jumlah sel darah putih dalam tubuh bisa meningkat saat terjadi infeksi dalam tubuh.

Infeksi dalam tubuh bisa diatasi secara alami oleh tubuh dengan membentuk zat antibodi. Semakin parah infeksi yang terjadi, maka semakin besar pula zat antibodi yang diperlukan untuk memerangi infeksi.

Zat antibodi sendiri dibentuk oleh sel darah putih. Maka, jika terjadi infeksi yang serius didalam tubuh, otomatis sel darah putih akan meningkat.

Sel darah putih akan membentuk zat antibodi dalam jumlah besar untuk melawan bakteri akibat infeksi. Namun, peningkatan jumlah sel darah putih hanya bisa dideteksi dengan pemeriksaan darah.

16. Sеmbеlіt

Jika sebelumnya telah dijelaskan bahwa radang usus buntu dapat menyebabkan diare, maka pada poin ini yang akan kita bahas adalah sembelit. Pada beberapa kasus, apendisitis bisa mengakibatkan sembelit pada penderita.

Letak usus buntu yang dekat dengan usus besar akan membuat kotoran yang ada disana semakin mengeras dan susah dikeluarkan. Hal ini akan membuat perut semakin tidak nyaman dan terasa penuh karena kotoran yang menumpuk.

17. Nyeri Pada Anus

Nyeri pada anus merupakan gejala radang usus buntu yang sering dialami oleh penderita. Rasa nyeri tersebut sangat erat kaitannya dengan sembelit.

Kotoran yang mengeras akan sulit dikeluarkan saat buang air besar sehingga membuat anus mengalami luka, bahkan mengeluarkan darah. Luka tersebut akan membuat anus terasa perih.

Metode Pengobatan Radang Usus Buntu

Pengobatan pada pasien radang usus buntu bisa dilakukan sesuai dengan tingkat keparahan. Jika radang usus buntu belum terlalu parah, biasanya pasien akan diberikan obat pereda nyeri dan antibiotik.

Berdasarkan penelitian, antibiotik memang bisa mengatasi rasa nyeri akibat radang usus buntu.

Walaupun nyeri bisa diatasi dengan mengonsumsi antibiotik, pasien harus tetap waspada. Karena pada beberapa kasus radang usus buntu tidak sembuh begitu saja hanya dengan antibiotik.

Dan kalaupun sembuh, radang usus buntu bisa saja kambuh kendati pasien telah rutin mengonsumsi antibiotik.

Jika terapi obat-obatan tidak mampu menyembuhkan radang usus buntu, pasien biasanya akan disarankan untuk menjalani operasi pengangkatan usus buntu. Operasi pengangkatan usus buntu memang menjadi solusi yang tepat bagi para penderita apendisitis.

Karena usus buntu sendiri tidak memiliki fungsi yang berarti bagi tubuh manusia, sehingga walaupun dilakukan pengangkatan usus buntu tidak akan membawa pengaruh buruk bagi kesehatan.

Operasi pengangkatan usus buntu dikenal dengan istilah apendektomi. Pada operasi ini, akan dilakukan penyayatan pada perut bagian kanan.

Apendektomi dibagi menjadi 2 jenis, yaitu:

Laparoskopi Apendektomi

Pada metode ini, sebelum dilakukan pengangkatan usus buntu, akan dimasukkan sebuah selang kedalam perut. Laparoskopi apendektomi biasanya dilakukan untuk radang usus buntu ringan. Metode ini sangat direkomendasikan karena masa pemulihan pasca operasi cenderung cepat.

Apendektomi Terbuka

Pada metode ini akan dilakukan pembedahan pada perut bagian kanan bawah demi mengangkat usus buntu serta membersihkan rongga perut yang terkena infeksi.

Metode ini dilakukan pada pasien yang usus buntunya sudah pecah dan infeksinya telah menyebar ke bagian tubuh lainnya. Berbeda dengan metode sebelumnya, apendektomi terbuka membutuhkan waktu yang cukup lama untuk masa pemulihan.

Penderita apendisitis yang tergolong ringan, biasanya hanya akan dirawat 1 hari pasca operasi, bahkan boleh pulang dihari yang sama setelah operasi. Sedangkan untuk penderita apendisitis yang tergolong berat akan dirawat inap dalam waktu yang lebih lama.

Walaupun sudah dilakukan pengangkatan usus buntu, apendisitis bisa saja kambuh. Namun kasus kejadiannya sangat jarang. Menurut penelitian, apendisitis bisa kambuh karena saat operasi ada bagian usus buntu yang tertinggal

Untuk itu, akan jauh lebih baik jika kita menjaga organ-organ pencernaan kita dengan mengonsumsi makanan-makanan yang sehat dan berserat tinggi. Dan sebisanya jauhi faktor-faktor yang bisa menyebabkan radang usus buntu.